Sabtu, 17 Desember 2016

Kumpulan Puisi-Nat


                          Bukan Milikku
Aku melangkah menujumu seperti melangkahkan kaki ke tempat yg tidak bisa ku pijaki
Aku terus mencarimu seperti tak bisa kudapatkan apa apa setelah ku kembali
Aku seperti mencintai seseorang yang dia sendiri tak mengenal diri ini seperti apa
Kau … bayanganku di ufuk timur
Seiring berjalan bersama namun sulit menyatu..
Kau adalah segala yang tidak bisa ku jelaskan
Sebegitu pentingkah cintamu ini..
Hingga aku pun sendiri tak mengenal cinta ini. Apa ?
Sudahilah..
Jauhilah..
Segala yang kau ucapkan.. aku pasrah..

                  
                                                 Menderu dalam (Puisi)
                      Jangkrik ribut mengantar tidurmu
                      Waktu berdentum memanjakan ingatanmu
                      Angin yang mengelus manja berebut tempat di tubuhmu
                      
                      Hai dirimu..
                      Pecandu Rindu..
                      Mengapa terus bersendu..

                      Tak banyak yang hitam menjadi abu
                      semua karenamu, dirimu
                      mengalah pedih sambil merayu

                      Tegapkanlah tubuhmu
                      Angkat wajahmu
                      Tatap yang jauh menunggumu
                      
                      Rasakanlah..
                      Kau selalu ditunggu rindu
                      Dan itu aku

                       Bandung, 08 November 2016


Sakit
Kala tubuh runtuh tak berdaya ditindih kepiluan
Menangis, itu yang bisa terluapkan karena rintihan
Tertunduk perih karena kerusakan
Peraduan rasa sakit ini ku lantukan hanya pada-Mu
Tuhan..
Mungkin kini hatiku lusuh tak tertahankan
Namun ku harap cintaku pada-Mu terarah hanya pada-Mu
Tuhan..

Bandung, 15 Desember 2016

                     Duhai Ilmu
               Keterlambatanku menemuimu
               tak membuat hatiku lusuh
               Rubuh tak bertubuh
               sejatinya aku ingin memulai beradu pacu
               Mengayuh selama aku berlagu
               Duhai ilmu
               Bawa aku seperti rinduku padanya yang selalu menggebu-gebu
                    Karena... sejatinya...
                    Di bawah senja hitam
                    Kala cinta dimulai sejak temaram
                    Segala harapan telah ku genggam
                    Tuk menjemput Cinta yang teramat dalam
                    Itu dirimu
                    Duhai Ilmu
              (Bandung, ketika penyesalan teramat dalam membelenggu diri, 2016)

               Tak Berjudul
Kerangka rindu dibawah langit yang menghujam
Sungguh sejatinya bersua adalah cerita yang paling indah
walau kadang waktu menyulitkan jarak
namun jika pada saatnya
berjumpa menjadi kisah yang amat menyenangkan
     Dirimu terlampau lama tak kulihat
     Sosok yang seharusnya selalu kujaga
     Sosok yang seharusnya selalu ku sebut cinta
     Menua kini dirimu
     Ingin setiap hari menimbun senyuman di wajahmu
Apalah daya diriku yang disini
berjauh-jauhan hanya untuk menjemput sebuah angan
Ayah...
selalu doamu yang ku ingin jadikan bekalku disini
jangan sampai terputus
Teruslah berdoa untukku
Aku akan segera kembali
Dengan janji-janji yang dulu pernah ku beri
(Bandung, kala rindu teramat dalam, untuk Ayah. 2016)  
                    

Tidak ada komentar:

Posting Komentar